Opini

Bagaimana Huawei Mendarat di Pusat Pergumulan Teknologi Global

Oleh : Chantika

Perusahaan teknologi terbesar China, Huawei Technologies, telah menjadi terkenal secara global sebagai pemimpin dalam 5G, teknologi nirkabel generasi berikutnya yang banyak digemari. Itu juga telah menjadi target utama bagi AS, yang telah berusaha meyakinkan sekutunya untuk melarang peralatan Huawei dari jaringan nasional mereka karena kekhawatiran mata-mata.

Pada Mei 2022, Kanada menjadi negara terbaru yang menandatangani upaya Amerika. Yang mendasari perselisihan itu adalah pertanyaan tentang negara mana yang akan memimpin di era yang baru lahir, “semuanya terhubung”, dan siapa yang tertinggal.

Mengapa AS Memiliki Masalah dengan Huawei?

Pejabat pemerintah AS mengatakan Huawei berbahaya sebagian karena dapat menggunakan pangsa pasar peralatan telekomunikasi yang terus meningkat untuk memata-matai pemerintah China.

Sudah pada tahun 2012, sebuah laporan oleh Komite Intelijen DPR AS menandai Huawei dan ZTE sebagai ancaman keamanan potensial; Komisi Komunikasi Federal pada tahun 2020 menetapkan perusahaan tersebut dan memerintahkan operator AS untuk menghapus peralatan yang dibuat oleh mereka dari jaringan mereka.

Kekhawatiran tentang Huawei mendorong keputusan 2018 oleh Presiden Donald Trump saat itu untuk memblokir tawaran pengambilalihan yang tidak bersahabat dari Broadcom, yang saat itu berbasis di Singapura, untuk pembuat chip AS, Communal. Kesepakatan itu dapat membatasi investasi Amerika dalam teknologi chip dan nirkabel dan menyerahkan kepemimpinan global kepada Huawei.

Kekhawatiran semacam itu telah berkembang ketika operator menghabiskan miliaran dolar untuk jaringan 5G baru, yang akan mengumpulkan data dan memungkinkan layanan dalam skala yang tak tertandingi.

Seberapa Penting Huawei?

Hanya dalam lebih dari tiga dekade, ia telah berkembang dari pengecer elektronik menjadi salah satu perusahaan swasta terbesar di dunia, dengan posisi terdepan dalam peralatan telekomunikasi, telepon pintar, komputasi awan dan keamanan siber, dan operasi substansial di Asia, Eropa, dan Afrika.

Huawei menghasilkan penjualan 850 miliar yuan (US$130 miliar) pada 2019 – lebih banyak dari Boeing. Itu telah menghabiskan miliaran dolar untuk 5G dan masuk ke dalam 10 besar penerima paten AS tahun lalu. Ini telah membantu membangun jaringan 5G di lebih dari 10 negara dan akan melakukan hal yang sama di 20 lainnya pada tahun 2020.

Baca juga:  Pandemi Berakhir? Kukar Menyambut Bangkitnya Sektor Pariwisata

Sanksi AS menakuti beberapa pelanggan dan pemasok Huawei secara global, sementara konsumen dan operator China mendukungnya.

Mengapa Peralatannya Masalah Keamanan?

Pemerintah AS – seperti China dan lainnya – waspada dalam menggunakan teknologi asing dalam komunikasi vital karena khawatir produsen dapat memasang “pintu belakang” tersembunyi bagi mata-mata untuk mengakses data sensitif, atau bahwa perusahaan itu sendiri akan menyerahkannya kepada pemerintah asal mereka.

Jaringan 5G menjadi perhatian khusus karena mereka akan melampaui membuat unduhan ponsel cerdas lebih cepat. Mereka juga akan memungkinkan teknologi baru seperti mobil self-driving dan Internet of Things.

Operator yang berbasis di Inggris Vodafone Group dikatakan telah menemukan dan memperbaiki pintu belakang pada peralatan Huawei yang digunakan dalam bisnis Italia pada tahun 2011 dan 2012. Meskipun sulit untuk mengetahui apakah kerentanan itu jahat atau tidak disengaja, pengungkapan tersebut memberikan pukulan bagi reputasi Huawei.

Siapa yang Menggunakan Huawei yan Siapa yang Tidak?

Jepang dan Australia bergabung dengan boikot AS lebih awal. Inggris melarang operator telekomunikasinya membeli peralatan Huawei mulai tahun 2021, dan peralatan yang sudah terpasang harus dilepas pada tahun 2027.

Swedia melarang Huawei dan ZTE dari jaringan 5G-nya pada Oktober 2020. Negara-negara seperti India dan Vietnam dianggap tidak mungkin menggunakan Huawei. Tetapi perusahaan telah memenangkan pelanggan 5G di Rusia, Timur Tengah, Afrika dan Asia, termasuk Filipina dan Thailand.

Peralatannya cenderung lebih murah daripada alternatif dari Nokia dan Ericsson dan seringkali kualitasnya lebih tinggi.

Di Malaysia, perdana menteri mengatakan negaranya akan menggunakan “sebanyak mungkin”. Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa juga membela menggunakan peralatan Huawei.

“Kita tidak bisa membiarkan ekonomi kita tertahan karena pertarungan ini,” katanya pada 2019.

Apa yang Terjadi di Tempat Lain?

Norwegia memutuskan untuk tidak melarang, menyerahkan pilihan kepada masing-masing perusahaan; sejauh ini dua telah pergi dengan Ericsson.

Huawei kehilangan dua kontrak besar di Singapura pada 2020 tetapi masih memiliki pijakan di pasar. Brasil mengatakan tidak mengecualikan siapa pun dari penawaran.

Apa Lagi yang Kita Lakukan?

AS telah bergerak untuk mengekang kemampuan Huawei untuk menjual peralatan di negara itu dan, yang lebih penting, membeli suku cadang dari pemasok Amerika dengan menambahkan Huawei ke daftar hitam Departemen Perdagangan pada 2019.

Baca juga:  Indonesia Abadi! Di Langit dan Bumi

 

Menuduh perusahaan berusaha untuk “melemahkan” kontrol ekspor tersebut, departemen memberlakukan pembatasan lebih lanjut pada pembuat chip yang menggunakan peralatan Amerika dalam merancang atau memproduksi semikonduktor, yang berarti pemasok seperti Taiwan Semiconductor Manufacturing harus memutuskan Huawei kecuali jika mereka mendapatkan pengabaian dari Washington – atau berpotensi menghadapi hukuman.

Di bawah Presiden Joe Biden, persyaratan pada beberapa lisensi ekspor diperketat pada komponen seperti semikonduktor, antena, dan baterai, kecuali penggunaannya untuk perangkat Huawei 5G. Langkah lainnya, sebelumnya termasuk daftar hitam 38 afiliasi Huawei di 21 negara.

FCC mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka akan membuat daftar peralatan terlarang di dalam negeri dan membuat program untuk mengganti biaya operator AS karena menerapkan perintah “rip and replace”.

Apa yang Terjadi di Kanada?

Perdana Menteri Justin Trudeau memutuskan untuk bergabung dengan AS dalam melarang peralatan Huawei dari jaringan 5G. Pemerintahannya telah menunda keputusan itu selama lebih dari tiga tahun, karena hubungan antara kedua negara memburuk, dan larangan hampir pasti akan memicu ketegangan.

Hubungan antara kedua negara memburuk secara dramatis setelah Kanada menangkap Chief Financial Officer Huawei Meng Wanzhou atas permintaan ekstradisi AS pada Desember 2018. China memenjarakan dua orang Kanada dalam beberapa hari setelah penangkapan Meng.

Kebuntuan berisiko tinggi diselesaikan pada tahun 2021 setelah AS mencapai kesepakatan penuntutan yang ditangguhkan dengan Meng, yang memungkinkannya untuk kembali ke China dan kedua orang Kanada itu pulang.

Siapa Lagi yang Menutup Huawei?

Pada tahun 2003, Cisco Systems menggugat Huawei karena diduga melanggar patennya dan secara ilegal menyalin kode sumber yang digunakan di router dan switch. Huawei menghapus kode yang diperebutkan, manual, dan antarmuka baris perintah dan kasingnya dijatuhkan.

Motorola menggugat pada 2010 karena diduga bersekongkol dengan mantan karyawannya untuk mencuri rahasia dagang. Gugatan itu kemudian diselesaikan.

Pada 2017 juri memutuskan Huawei bertanggung jawab atas pencurian teknologi robotik dari T-Mobile AS, dan pada 28 Januari 2019, Departemen Kehakiman mendakwa Huawei atas pencurian rahasia dagang terkait kasus itu.

Baca juga:  Positif Cinta

 

Pada bulan yang sama, Polandia, sekutu setia AS, menangkap seorang karyawan Huawei karena dicurigai menjadi mata-mata untuk pemerintah China. Huawei memecat karyawan tersebut dan membantah terlibat dalam dugaan tindakannya.

Apa Kata Huawei?

Pembatasan AS itu bukan tentang keamanan siber tetapi benar-benar dirancang untuk melindungi dominasi Amerika atas teknologi global. Ia telah berulang kali membantah bahwa itu membantu Beijing memata-matai pemerintah atau perusahaan lain. Tetapi bersiap untuk tekanan yang berkelanjutan, itu menguraikan rencana untuk menggoyahkan jajaran manajemennya karena pertumbuhan pendapatan melambat.

Perusahaan, yang mengatakan dimiliki oleh Ren serta karyawannya melalui serikat pekerja, dalam beberapa tahun terakhir mulai merilis hasil keuangan, menghabiskan lebih banyak untuk pemasaran dan terlibat dengan media asing dalam upaya untuk meningkatkan transparansi.

Ren menjadi lebih blak-blakan saat dia berjuang untuk menyelamatkan perusahaannya. Sementara dia mengatakan dia bangga dengan karir militernya dan keanggotaan Partai Komunis, dia menolak saran dia melakukan penawaran Beijing atau bahwa Huawei menyerahkan informasi pelanggan.

Apakah Perusahaan Cina Lain Merasa Panas?

Ya. Pada akhir 2020, Pentagon menambahkan empat perusahaan lagi, termasuk China National Offshore Oil and Semiconductor Manufacturing International, ke dalam daftar perusahaan yang dikatakan dimiliki atau dikendalikan oleh militer China, membuat mereka semakin diawasi dan berpotensi terkena sanksi.

Raksasa teknologi China lainnya telah masuk daftar hitam karena diduga terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia terhadap minoritas Muslim di wilayah Xinjiang negara itu. Mereka termasuk Hangzhou Hikvision Digital Technology dan Zhejiang Dahua Technology, yang oleh beberapa pihak menguasai sepertiga pasar global untuk pengawasan video; SenseTime Group, startup kecerdasan buatan paling berharga di dunia; dan sesama raksasa AI, Megvii Technology.

ZTE hampir runtuh setelah Departemen Perdagangan AS melarangnya selama tiga bulan pada tahun 2018 untuk membeli teknologi Amerika.

Pada bulan Agustus, Trump mengeluarkan sepasang perintah eksekutif yang melarang penduduk AS melakukan bisnis dengan aplikasi populer milik China TikTok dan WeChat dengan alasan keamanan nasional.

Related Articles

Back to top button